Solskjaer Puji Takti Man United Saat Kalahkan Tottenham

0
264
Solskjaer United

Bolaterus.com – Ole Gunnar Solskjaer memberi hormat kepada masterstroke taktis lima hari dalam pembuatan setelah Manchester United menghasilkan respons yang sempurna setelah kekalahan mereka melawan Liverpool dengan kemenangan gemilang di Tottenham.

United asuhan Solskjaer melakukan perjalanan ke London utara tanpa target selain kemenangan yang harus didapat setelah kekalahan memalukan 5-0 melawan musuh bebuyutan mereka di Old Trafford, dan para pemainnya dengan tegas menghadapi tantangan tersebut.

Pelatih asal Norwegia itu mengakomodasi kembalinya Raphael Varane dengan beralih ke formasi 3-4-3 di Stadion Tottenham Hotspur dan memainkan Cristiano Ronaldo bersama Edinson Cavani di lini serang, pilihan taktis yang melumpuhkan Spurs dan akhirnya memenangkan pertandingan bagi United.

Ronaldo membuat United memimpin pada babak pertama dan memberi umpan pada Cavani untuk gol kedua di pertengahan babak kedua sebelum pemain pengganti Marcus Rashford memastikan kemenangan penting 3-0, di mana Spurs gagal mencatatkan tembakan tepat sasaran.

Berbicara setelah pertandingan, bos United mengungkapkan keputusan untuk mengganti sistem dari pertemuan tim, segera setelah kekalahan dari Liverpool dan menguraikan dengan tepat di mana itu bekerja.

Solskjaer United
Cristiano Ronaldo dari Manchester United mencetak tendangan voli yang cantik ke gawang Tottenham

“Performanya sangat bagus sejak awal, itu sangat bagus sejak Selasa pagi, ketika kami mengerjakan sesuatu yang kami rasakan dan harapkan dan pikirkan akan berhasil, dan itu berhasil,” kata Solskjaer.

“Setiap orang melakukan pekerjaan mereka dan kami mempertahankan clean sheet dan menjauhkan bola dari David (de Gea), dia tidak memiliki penyelamatan yang harus dilakukan.

“Ada banyak hal di balik taktik yang kami gunakan. Salah satunya adalah soliditas, kami menempatkan Raphael (Varane) di tengah empat bek karena kami membutuhkan clean sheet.

“Kami perlu mengontrol permainan dengan bola dan kami melakukannya. Kami membuat Edinson dan Cristiano bermain bersama sebagai dua pemain depan, dan kami mendapatkan peluang di sayap dari bek sayap.

“Jika Anda berganti menjadi tiga bek dan Anda tidak mendapatkan hasil, Anda akan dicermati, tetapi kami merasa itu berhasil dan para pelatih telah melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk menerapkannya.”