Salah: Saya Tidak Pernah Ingin Tinggalkan Liverpool

0
72
Salah Liverpool

Bolaterus.com – Mohamed Salah ingin menghabiskan sisa kariernya di Liverpool, tetapi mengatakan masa depannya “tergantung pada klub”.

Klub telah menyetujui sejumlah kontrak baru dengan pemain senior tahun ini, tetapi Salah, yang kontraknya tersisa di bawah dua tahun, adalah salah satu yang masa depan jangka panjangnya belum ditentukan.

Negosiasi tidak mempengaruhi penampilan pemain berusia 29 tahun itu, pemain internasional Mesir itu mencetak 12 gol dalam 11 penampilan klub musim ini, membantu mendorong Liverpool ke posisi kedua di Liga Premier menjelang pertandinganakhir pekan ini dengan Manchester United.

Salah mengatakan kepada Sky Sports: “Jika Anda bertanya kepada saya, saya ingin bertahan sampai hari terakhir karier sepak bola saya, tetapi saya tidak bisa mengatakan banyak tentang itu, keputusan itu tidak ada di tangan saya.

“Itu tergantung pada apa yang diinginkan klub, bukan pada saya.

“Saat ini saya tidak dapat melihat diri saya bermain melawan Liverpool. Itu akan membuat saya sedih. Sulit, saya tidak ingin membicarakannya, tetapi itu akan membuat saya sangat sedih.

“Saat ini saya tidak melihat diri saya bermain melawan Liverpool, tetapi mari kita lihat apa yang akan terjadi di masa depan.”

Salah Liverpool
Salah memiliki kurang dari dua tahun tersisa di kontraknya di Liverpool

Musim pertama Salah dari Liga Premier datang pada tahun 2014 ketika ia didatangkan oleh Chelsea di bawah Jose Mourinho. Periode itu, bagaimanapun, tidak bisa lebih berbeda dari waktu suksesnya di Liverpool dan dia mengatakan dia merasakan iming-iming klub jauh sebelum bergabung.

Dia berkata: “Saya pikir ketika saya berada di Chelsea, saya datang ke sini dan Liverpool berjuang untuk gelar, dan suasananya luar biasa. Dan saya berkata, ‘Wow, saya ingin bermain di sini suatu hari nanti.’

“Itulah mengapa ketika saya berada di Roma dan ada pembicaraan antara klub, saya mengatakan saya akan senang bermain di sana, atmosfernya luar biasa dan saya ingin kembali ke Inggris untuk membuktikan orang salah, saya tidak memiliki kesempatan di sana dengan Chelsea, dan saya ingin kembali. Juga ketika saya masih muda, saya bermain dengan Liverpool di PlayStation! Jadi ada emosi antara saya dan klub.”