Rasa Sakit Kalah di Final Jadi Pemacu Utama Kapten Liverpool

0
203
Liverpool Final

Jordan Henderson mengakui kepedihan karena kalah di final membantu memberi rasa lapar pada Liverpool untuk kembali ke jalur juara, dengan semua orang di Anfield bertekad untuk membangun dinasti lain.

Sebelum mengangkat mahkota Liga Champions tinggi-tinggi pada tahun 2019, The Reds menjalani tujuh tahun tanpa mendapatkan gelar utama.

Penantian untuk kejayaan mereka di Liga Inggris bahkan berlangsung lebih lama, dengan 30 tahun penantian baru akan tercapai pada tahun 2020.

Mantra tandus itu tampaknya akan diakhiri, dengan tim Jurgen Klopp yang akan memulai kembali kompetitif dengan keunggulan 25 poin, dan pintu air telah terbuka dengan baik dan benar-benar terbuka di Merseyside.

Henderson percaya bahwa gagal dalam beberapa tahun terakhir, dalam kompetisi domestik dan Eropa, dapat mengajari Liverpool apa yang diperlukan untuk menjadi pesaing gelar.

Final Liverpool

Kapten The Reds mengatakan kepada situs web resmi klub: “Itu adalah faktor besar.

“Tidak hanya final Liga Champions 2018, tetapi final sebelumnya selama bertahun-tahun kami terlibat – final Liga Europa dari Sevilla juga, final Piala Liga yang kami kalah dari Manchester City.

“Semua hal yang Anda pelajari dan memberi Anda lebih banyak rasa lapar untuk memperbaiki dan memperbaiki keadaan.

“Setiap kali kami menghadapi kesulitan itu, kami bangkit kembali dengan cara yang sangat baik.

“Itu yang harus terus kami lakukan dan kami tahu waktunya akan tiba di tempat kami berhasil memenangkan sesuatu. Syukurlah itu datang tahun lalu.”