Manajer Muda Tidak Harus Tiru Klopp Atau Guardiola

0
681

Pelatih Bayer Leverkusen, Peter Bosz telah mendesak manajer muda untuk menerapkan gaya mereka sendiri dan tidak meniru Pep Guardiola atau Jurgen Klopp.

Mantan bos Ajax dan Borussia Dortmund ini telah menjadi manajer sejak tahun 2000, ketika ia pertama kali memimpin AGOVV Apeldoorn di negara asalnya, Belanda.

Sejak itu, dia memimpin di tim-tim seperti De Graafschap, Heracles Almelo, Vitesse dan Maccabi Tel Aviv sebelum bergabung dengan klub yang lebih terkenal di Ajax, Dortmund dan sekarang Leverkusen.

Dalam musim penuh pertamanya bertanggung jawab atas klub Bundesliga, mereka saat ini berada di urutan sembilan setelah delapan pertandingan dan, setelah 19 tahun sebagai manajer, Bosz memiliki beberapa saran bagi mereka yang masih belajar.

Dia mengatakan kepada Goal dan DAZN: “Jadilah dirimu sendiri! Cobalah untuk mengembangkan gaya Anda sendiri dan tidak menyalin orang lain.

Hasil gambar untuk Klopp Guardiola

“Jangan menjadi Guardiola atau Klopp. Jika Anda hanya meniru orang lain, pemain tidak akan mempertimbangkannya. Kembangkan filosofi dan tetap berpegang pada diri sendiri.

“Anda harus belajar, tetapi Anda harus tetap di jalan Anda sendiri dan bersenang-senang. Tanpa bersenang-senang? Lupakan saja!”

Bosz memenuhi impian masa kecilnya di tahun 2016 ketika dia memiliki kesempatan untuk belajar dari Johan Cruyff, sosok legendaris dalam sepak bola.

Pelatih berusia 55 tahun, yang tumbuh dan memainkan sebagian besar kariernya di Belanda, telah lama mengagumi legenda Barcelona, ​​yang merevolusi sepak bola sebagai pemain dan pelatih.

“Di Belanda dia adalah yang terhebat,” tambah Bosz. “Kami belum pernah melihat orang seperti dia di awal 1970-an.

“Setelah kembali ke Belanda, saya dan kakak saya benar-benar harus menonton pertandingannya. Kakak saya tergila-gila pada Ajax, Cruyff, dan Marco van Basten. Jadi kami selalu membeli tiket.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here