Liverpool yang Kian Terlihat Lebih ‘Lapar’ dari Sebelumnya

0
354

Kemenangan 3-0 Liverpool di markas Burnley pada Sabtu (31/08) menunjukkan mereka siap untuk meraih gelar lainnya dan kian terlihat lebih ‘lapar’ dari sebelumnya.

Setiap kekhawatiran bahwa tim asuhan Jurgen Klopp akan kewalahan untuk mempertahankan penampilan terbaik mereka pada musim lalu, kini sudah hilang dari benak semua orang.

Ketika Everton menahan imbang Liverpool untuk bermain imbang di Goodison Park pada awal Maret, para pendukung tuan rumah merayakannya setelah menghalangi saingan sekota mereka untuk memenangkan gelar. Jurgen Klopp tidak tampak terlalu kecewa pada saat itu karena ada “banyak permainan untuk dimainkan” – meski dia tidak mungkin tahu bahwa Manchester City juga akan memenangkan sembilan pertandingan terakhir mereka juga.

Itu sudah menjadi sejarah, sekarang yang terpenting adalah tanggapan Liverpool di masa sekarang. Mereka telah memenangkan setiap pertandingan Liga Premier yang telah mereka mainkan hampir enam bulan lalu. Tiga belas kemenangan berturut-turut, memecahkan rekor klub yang dibuat oleh tim Kenny Dalglish pada bulan Oktober 1990.

“Saya senang ini adalah rekor (baru), ini sangat bagus,” kata Klopp. “Kami tidak mengincar catatan-catatan ini. Tim ini ingin menulis cerita mereka sendiri dan sejarah mereka sendiri.”

Virgil van Dijk and Sadio Mane were in fine form for Liverpool at Burnley

Sembilan kemenangan untuk menyelesaikan musim lalu dalam penampilan tanpa henti adalah satu kekuatan The Reds. Liverpool yang juga berada di tengah-tengah perburuan gelar liga, berhasil merengkuh trofi Liga Champions dan menjadi satu-satunya tim yang memenangkan empat pertandingan Liga Premier pertama mereka dari musim ini, itu adalah pesan empatik untuk City dan tim lainnya. Tidak ada tanda kemunduran. Hanya insentif tambahan untuk berhasil.

Klopp mengakui bahwa dia tidak mengantisipasi para pemainnya akan kelelahan secara fisik dan mental setelah pengerahan tenaga mereka di musim panas. Dia tahu ini akan menjadi tantangan besar bagi timnya, dengan perjalanan ke Istanbul untuk mengikuti Piala Super hanya menambah kerumitan.

“Pra-musim tidak berjalan dengan baik,” kata Jamie Carragher kepada Sky Sports. “Jadi, Anda berpikir bagaimana Liverpool akan memulai musim? Mereka berada di puncak dan mereka telah memenangkan trofi. Ini merupakan awal yang cemerlang, lebih dari yang bisa diharapkan Jurgen Klopp. Ya, meski ada beberapa pertandingan yang mengharapkan mereka untuk menang, tetapi mereka telah melaluinya dengan warna-warna ini.”

Liverpool selalu diharapkan untuk mengalahkan Burnley tetapi mereka tidak mampu menganggap enteng tim ini. Itu bukan tempat untuk bermain pede dan berharap. Tidak di Turf Moor dengan Ashley Barnes yang sedang dalam bentuk terbaiknya dan masalah yang ditimbulkan pada setiap tendangan bebas. “Setiap set piece adalah ancaman besar,” kata Klopp. Tapi Liverpool berhasil mengatasinya dan meraih clean sheet pertama mereka dari musim ini.

Sebenarnya, Burnley memiliki beberapa peluang yang jelas. Sebaliknya, Virgil van Dijk menjadi magnet permainan Liverpool di lini belakang. Setiap kali Burnley melemparkan bola ke kotak penalti, dia ada di sana untuk mengusirnya. Van Dijk membuat tidak kurang 11 sapuan bola di pertandingan. Itu lebih dari gabungan rekan satu timnya di Liverpool.

“Van Dijk telah membuat perbedaan besar bagi mereka, bukan hanya kemampuannya sendiri tetapi efeknya pada orang lain,” kata Dyche. “Mereka adalah satu kesatuan pertahanan yang kuat jadi sulit untuk menghancurkan mereka.”

Pertanyaan telah diajukan tentang pertahanan Liverpool dalam minggu-minggu pembukaan jadi clean sheet pertama merupakan jawaban yang bagus. Juga patut dicatat bahwa Liverpool telah mencetak setidaknya dua gol dalam 13 kemenangan mereka.

Jauh dari memulai musim dengan lambat, musim panas yang sibuk tampaknya memiliki efek sebaliknya pada trio lini depan. Mereka sedang dalam kondisi puncak sementara sisanya masih melakukan pemanasan. Melawan Arsenal, Mohamed Salah membuat perbedaan. Di Burnley, ia tidak mendapatkan golnya tetapi itu tidak masalah karena Sadio Mane dan Roberto Firmino berhasil membuat gol.

Gol kedua adalah gaya klasik Liverpool saat Firmino memanfaatkan umpan Ben Mee yang ceroboh dan memberi umpan kepada Mane untuk dikonversi. “Mereka klinis hari ini,” kata Dyche. “Kami memberikan bola dan Anda tidak bisa melakukannya melawan tim ini karena mereka akan menerkam. Mereka menunggu saat-saat mereka dan ketika mereka mendapatkan momen mereka, mereka akan menyakiti Anda.”

Salah dan Mane sekarang memiliki 30 gol masing-masing di semua kompetisi untuk Liverpool sejak awal musim lalu. Jika ada kekhawatiran tentang apa yang terjadi di Burnley itu mungkin soal pertempuran internal yang sedikit terlalu serius mengingat reaksi frustasi Mane setelah Salah enggan memberikan bola padanya di babak kedua. Situasi yang setidaknya harus Klopp atasi.

Mungkin dia juga tahu. Dia tahu kedua pemain bintangnya dalam kondisi bagus – tidak ada tanda-tanda level mereka turun. Adapun Firmino, seorang penyerang yang tidak pernah dianggap mementingkan diri sendiri, ia mencari momen yang lebih baik bagi tim pada saat ini. Pemain Brasil itu luar biasa akhir pekan lalu melawan Arsenal dan sama baiknya saat melawan Burnley, menurunkan egonya dan selalu membuat keputusan yang baik.

Apakah ini sudah cukup untuk mempertahankan tempat mereka dan akhirnya memenangkan gelar Liga Premier itu? City tidak akan tinggal diam tentang itu, tentu saja. Namun tanda-tandanya begitu menjanjikan bagi Liverpool.

Ketika tim Dalglish mencetak rekor kemenangan, mereka adalah juara bertahan. Ini berbeda untuk tim Liverpool ini. Kemenangan gelar liga mereka masih belum datang, namun mereka masih lapar. Hasil ini hanyalah pengingat terakhir bahwa musim lalu bukanlah akhir dari pertarungan mereka dengan City, karena yang terbaik dari Liverpool masih akan datang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here