Klopp Bicara Tentang Emosinya Setelah Rengkuh Gelar Liga Inggris

0
118
Klopp

Bolaterus.com – Manajer Liverpool Jurgen Klopp berbicara tentang emosinya ketika timnya akhirnya memastikan gelar pertama mereka di era Liga Premier.

The Reds menyegel mahkota Liga Inggris dengan selisih 18 poin atas tim urutan kedua Manchester City, meraih 32 kemenangan dari 38 pertandingan.

Namun, mereka tidak berada di lapangan ketika trofi akhirnya diamankan, mereka justru sedang asik menyaksikan kemenangan Chelsea atas City, kekalahan kedelapan mereka dari sembilan kali selama musim ini, yang membuat keunggulan Liverpool tidak dapat diganggu gugat.

“Menghitung menit, itu luar biasa dan benar-benar salah satu momen sepak bola terbaik yang pernah saya alami dalam hidup saya dengan tidak berada di stadion,” kata Klopp dalam dokumenter LFCTV.

“Karena kita di sana bersama-sama, kamu bisa melihat wajah masing-masing. Para pemain duduk di sana, beberapa tidak dapat benar-benar menontonnya dan hal-hal seperti ini. Kami semua seperti ini dan itu benar-benar luar biasa.

Klopp

“Anda tidak tahu bagaimana rasanya sebelum itu terjadi. Itu adalah kegembiraan murni! Kelegaan besar di detik berikutnya dan kemudian saya mulai menangis. Jadi saya pergi dan menelepon Ulla (istrinya).

“Saya menelepon keluarga saya 10 detik sebelum pertandingan berakhir sehingga mereka menontonnya bersama. Saya berkata, ‘Oke, saya cinta kalian semua’ dan saya meletakkan telepon di atas meja. Saya berkata, ‘Tinggalkan ponsel Anda agar Anda dapat melihat apa yang terjadi di sini!’

“Kemudian saya ingin berbicara dengan Ulla dan tidak bisa. Saya meneleponnya tapi saya hanya menangis. Saya tidak tahu mengapa itu terjadi. Saya tidak tahu. Saya bangga dan khawatir tentang itu, tetapi saya tidak bisa berhenti. Dalam hidup saya, saya tidak pernah mengalami situasi ketika saya tidak bisa berhenti menangis.

“Saya tidak tahu persis mengapa, jadi saya pergi beberapa menit ke kamar saya karena saya tidak ingin menunjukkan kepada semua orang ketika saya berdiri di sekitar sana dan tidak dapat berhenti menangis.

“Kemudian saya menyadari langkah demi langkah dan langkah demi langkah jelas ada tekanan! Yang tidak benar-benar saya rasakan ketika saya berada dalam situasi ini tetapi menjadi manajer klub ini adalah kehormatan besar, saya melihatnya sebagai keberuntungan murni, tetapi itu adalah tanggung jawab.”