City Tertinggal Delapan Poin, Guardiola Masih Optimis

0
397

Manajer Manchester City Pep Guardiola mengatakan “ada banyak pertandingan tersisa” setelah timnya menyerahkan keunggulan gelar Liga Premier ke Liverpool dengan kekalahan mengejutkan di kandang dari Wolves.

The Reds – runner-up musim lalu di belakang City – membuka keunggulan delapan poin atas skuat Guardiola pada Sabtu (05/10) dengan kemenangan menit terakhir atas Leicester City.

City tidak dapat menjembatani kesenjangan itu di Stadion Etihad pada hari Minggu (06/10), dengan dua gol Adama Traore pada akhir laga memberi Wolves keunggulan, meski mereka benar-benar layak mendapatkan tiga poin.

Margin kemenangan bisa lebih besar jika skuat Nuno Espirito Santo memanfaatkan sejumlah peluang di babak pertama.

Guardiola membela penampilan para pemainnya dan percaya ada banyak waktu yang tersisa dalam musim mereka.

“Ayo teman-teman, ada banyak pertandingan yang harus dilangsungkan,” katanya pada konferensi media. “Kami kalah dari tim yang bagus, yang benar-benar terorganisir, begitu kuat di udara dan begitu cepat dalam serangan balik.

“Saya tahu orang-orang ini (para pemainnya). Mereka sangat terlibat dan dapat bermain. Apa yang terjadi, maka terjadi. Sebagian besar tim yang memenangkan (Liga Premier) di masa lalu, tahun berikutnya, tidak menang.

“Hari ini, kami tidak bermain seperti biasanya. Pertandingan sebelumnya bagus, tapi jaraknya besar. Saya tahu itu. Liverpool tidak kehilangan poin. Tapi kami di bulan Oktober; masih ada banyak pertandingan dan kompetisi.”

Gambar terkait

Absennya Aymeric Laporte dan John Stones membuat Guardiola sekali lagi dipaksa menerjunkan Nicolas Otamendi dan gelandang Fernandinho di lini pertahanan.

Mereka kewalahan pada beberapa kesempatan oleh serangan serang tajam dari Wolves, sementara Otamendi bersalah atas sejumlah operan yang salah tempat dan tekel yang salah sepanjang 90 menit.

Guardiola membela dua pemain itu, dan menyatakan mereka tidak terbantu oleh kecerobohan para pemain di depan mereka.

“Mereka cukup bagus,” katanya. “Mereka menderita karena kami kehilangan posisi di depan mereka. Tidak ada bek tengah yang bisa mempertahankan jenis bola yang membuat kami kalah di sana. Mereka bagus.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here