Beri Kode? Gareth Bale Masih Cinta dengan Tottenham

0
320
Bale Tottenham

Bintang Real Madrid Gareth Bale masih menganggap dirinya penggemar Tottenham dan kecewa dengan kekalahan mereka di final Liga Champions Juni lalu.

Pemain depan Wales, Bale, meninggalkan Spurs menuju Santiago Bernabeu dalam kesepakatan senilai 86 juta poundsterling yang dilaporkan pada September 2013 dan telah memenangkan Liga Champions empat kali, serta gelar LaLiga dan medali Copa del Rey.

Bale telah menjalin hubungan rumit dengan pelatih kepala Zinedine Zidane, dan sering dikaitkan dengan pintu keluar Madrid, sementara kepindahan ke klub Liga Super China, Jiangsu Suning runtuh pada Juli.

Kembalinya ke Tottenham juga telah diperdebatkan dan Bale jelas masih memiliki cinta untuk klub yang ia bela dari 2007 hingga 2013, menggambarkan kesedihannya atas kekalahan mereka dari Liverpool di final kompetisi tertinggi Eropa musim lalu.

“Semua orang suka menonton pertandingan final Liga Champions, dan jelas Tottenham ada di sana sehingga saya memiliki minat yang tinggi, saya berharap mereka akan sampai ke final seperti yang mereka lakukan,” kata Bale kepada BT Sport.

“Mereka memiliki beberapa pertandingan hebat dalam perjalanan mereka, jelas di semifinal (melawan Ajax) merupakan pertandingan hebat.

“Bagi kami penggemar Tottenham, pertandingan ini sedikit mengecewakan di final, tetapi Anda harus melihat gambaran yang lebih besar. Mereka melakukan yang terbaik untuk sampai di sana dan memberikan penilaian yang bagus tentang diri mereka sendiri.”

Bale

Bale memiliki beberapa momen Liga Champions untuk dinikmati, termasuk memenangkan trofi di Cardiff dan mencetak gol tendangan overhead yang indah melawan Liverpool di final 2018 di Kiev.

Bagi Bale, gol melawan Atletico Madrid untuk merebut La Decima enam tahun lalu tetap menjadi favoritnya.

“Mereka semua memiliki momen spesial mereka sendiri. Yang pertama selalu begitu istimewa karena saya belum pernah memenangkan trofi sebelumnya dan Anda tidak tahu pengalaman, kegembiraan dan euforia yang Anda dapatkan dari mengangkat trofi,” tambahnya.

“Menang di kota asal saya adalah momen yang luar biasa bagi saya secara pribadi karena tidak banyak orang yang dapat melakukannya.

“Kemudian final terakhir (melawan Liverpool) yang saya mainkan di mana saya mencetak gol itu dan untuk itu menjadi gol kemenangan juga istimewa.

“Sulit untuk memilih satu tetapi dalam hal pengalaman keseluruhan saya memilih gol final pertama.”