8 Pemain Bintang yang Kembali ke Klub Masa Kecilnya

    0
    223

    Klub masa kecil memang selalu memiliki tempat tersendiri pada hati setiap pemain, meski harus pindah ke klub yang lebih besar untuk perkembangan kariernya, terdapat beberapa pemain yang memutuskan untuk kembali ke klub masa kecil mereka.

    Dani Alves (Sao Paulo)

    Hasil gambar untuk dani alves sao paulo

    Ketika cedera menghancurkan sebagian besar musim 2017/18 ada keraguan apakah Alves masih bisa tampil di Eropa. Bek kanan itu mengusir kekhawatiran itu musim lalu dengan penampilannya yang cemerlang untuk PSG, memenangkan gelar Ligue 1 dan membantu menjadikannya pemain sepak bola paling bergelimang gelar sepanjang sejarah.

    Alves menjadi kapten Brasil untuk Copa America, sementara ada laporan bahwa Barcelona dan Manchester City menginginkan pemain berusia 36 tahun itu. Begitu banyak yang terkejut ketika dia menandatangani kontrak tiga tahun di Sao Paulo, kembali ke negara asalnya setelah 17 tahun yang sangat sukses di Eropa.

    Wayne Rooney (Everton)

    Hasil gambar untuk rooney everton

    Setelah menembus tim utama saat berusia 16 tahun dengan tubuh besar, Rooney dinilai tidak mungkin untuk bermain di level tertinggi sampai umur 30-an. Tetapi ketika ia bergabung kembali dengan Everton pada tahun 2017, penyerang itu masih berusia 32 tahun dan didukung oleh dua musim di Manchester United.

    Pencetak gol terbanyak Inggris terus menunjukkan kelasnya meskipun mengalami musim yang sulit untuk The Toffees di mana Rooney bermain di bawah tiga manajer berbeda. Meski beroperasi dalam peran yang lebih dalam ia masih mencetak 10 gol di Liga Premier.

    Carlos Tevez (Boca Juniors)

    Hasil gambar untuk tevez boca juniors

    Seperti yang akan dilakukan oleh Alves, sesama pemain Amerika Selatan empat tahun kemudian, Tevez mengejutkan banyak orang pada tahun 2015 ketika ia memutuskan untuk kembali ke negara asalnya meskipun ada tawaran dari klub lain.

    Sang penyerang menandatangani kontrak dengan Boca Juniors setelah mencapai final Liga Champions bersama Juventus dan mencetak 20 gol di Serie A. Atletico Madrid, Liverpool dan PSG semuanya dianggap tertarik, tetapi Tevez memilih untuk kembali ke Argentina.

    Menyusul kariernya di Cina bersama Shanghai Shenhua – yang membuat pria berusia 35 tahun itu secara bersamaan sangat kaya dan tidak bahagia – ia sekarang berada di Boca untuk ketiga kalinya.

    Daniel Agger (Brondby)

    Hasil gambar untuk Daniel Agger Brondby

    Ketika Agger kembali ke Brondby pada tahun 2014 pada usia 29 tahun, ia dinilai oleh beberapa pengamat sebagai salah satu bek tengah terbaik di sepak bola Eropa.

    Liverpool mengizinkan kesepakatan itu terjadi atas dasar kasih sayang, memberi penghargaan kepada Agger atas jasanya di Anfield selama delapan tahun sebelumnya.

    Sang bek berkata: “Saya tidak akan pergi dari sini untuk pergi ke tempat lain dan itu telah dibuktikan oleh tindakan saya dalam musim-musim terakhir – saya telah menolak banyak tawaran untuk pindah ke klub Liga Premier dan Eropa.”

    Dia tidak salah, dengan Agger telah menolak kepindahan sebesar 18 juta poundsterling ke Manchester City hanya dua tahun sebelumnya.

    Nick Barmby (Hull)

    Hasil gambar untuk nick barmby hull city

    Meskipun ia telah mengalami dua tahun yang sulit di Leeds United sebelumnya, keputusan pada 2004 untuk Barmby meninggalkan Liga Premier untuk bergabung dengan Hull City yang baru promosi di League One adalah salah satu yang masih masuk akal.

    Itu adalah momen romantis dengan kembali ke kota asalnya, tetapi Guardian melaporkan pemain berusia 30 tahun menerima potongan gaji sebesar 27.000 poundsterling per minggu. Kurang dari tiga tahun sebelumnya Barmby adalah bagian dari tim Inggris yang mengalahkan Jerman 5-1.

    Dua promosi dalam empat tahun diikuti dengan membawa Hull kembali ke kompetisi papan atas, dia kemudian menjadi manajer mereka pada 2011.

    Giovanni van Bronckhorst (Feyenoord)

    Gambar terkait

    Selama empat tahun di Barcelona, ​​Van Bronckhorst dianggap sebagai bek kiri terbaik di dunia. Hanya 12 bulan sebelum bergabung kembali dengan tim masa kecilnya yakni Feyenoord, pemain asal Belanda itu telah memenangkan Liga Champions sebagai satu-satunya pemain Barca yang tampil dalam 13 pertandingan.

    Namun Bert van Marwijk meyakinkan Van Bronckhorst untuk kembali ke Rotterdam, mengaktifkan klausul dalam kontraknya yang memungkinkan dia menandatangani kontrak dengan Feyenoord dengan status bebas transfer.

    Meskipun ia memenangkan Piala KNVB, ia meninggalkan Camp Nou tepat sebelum era terhebat klub.

    Juan Sebastian Veron (Estudiantes)

    Hasil gambar untuk Juan Sebastian Veron (Estudiantes)

    Veron mungkin memiliki beberapa masalah di sepak bola Inggris dengan Manchester United dan Chelsea, tetapi ketika gelandang itu bergabung dengan Estudiantes pada 2006, ia masih mendapat tawaran dari Boca dan River Plate.

    Pemain Argentina itu juga dipinjamkan ke Inter Milan musim sebelum kembali ke tim masa kecilnya.

    Veron bergabung kembali dengan mereka dua kali lagi, yang paling baru datang pada tahun 2017 ketika dia berusia 41 tahun tetapi pada saat itu, juga bertindak sebagai pemilik.

    Henrik Larsson (Helsingborg)

    Hasil gambar untuk Henrik Larsson (Helsingborg)

    Larsson mungkin berusia 32 tahun, ketika ia bergabung dengan Barcelona setelah tujuh tahun yang cemerlang di Celtic dan ia terbukti menjadi aset besar.

    Tidak lebih dari final Liga Champions 2006, ketika sang striker bangkit dari bangku cadangan untuk mencetak dua gol ketika timnya bangkit dari ketinggalan untuk mengalahkan Arsenal 2-1.

    Namun, beberapa bulan kemudian Larsson kembali ke Swedia dan Helsingborg.

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here